alexametrics

Desa Kreatif Jadi Basis Pengembangan Destinasi Wisata Super Prioritas

loading...
Desa Kreatif Jadi Basis Pengembangan Destinasi Wisata Super Prioritas
Pengembangan destinasi wisata super prioritas bakal dimulai dari desa dengan mengembangkan desa-desa kreatif. Foto Seminar Arah Pengembangan Industri Desa Berbasis Teknologi di Surabaya/Ist
A+ A-
SURABAYA - Pengembangan destinasi wisata super prioritas bakal dimulai dari desa dengan mengembangkan desa-desa kreatif. Potensi desa yang begitu besar bahkan bisa jadi basis pengembangan wisata karena efeknya yang langsung pada pemberdayaan dan kesejahteraan warga desa.

“Dengan jumlahnya yang masif (75,436 desa di seluruh Indonesia), pembangunan yang bersifat bottom-up, hanya akan berhasil apabila kita ikut memberdayakan seluruh sumber daya yang ada di desa,” kata Ketua Tim Quick Win 5 Destinasi Super Prioritas Irfan Wahid dalam keynote speech-nya di Seminar Arah Pengembangan Industri Desa Berbasis Teknologi di Surabaya kepada wartawan, Kamis (19/9/2019).

Menurut Irfan wahid, mengembangkan desa-desa kreatif merupakan salah satu pendekatan kita dalam mengembangkan pariwisata di 5 destinasi super prioritas. "Desa kreatif di Joglosemar, Kawasan Danau Toba, dan Mandalika terbukti menjadi daya tarik wisatawan mancanegara karena nilai budayanya yang begitu kental. Membangun desa dengan pariwisata sebagai driver-nya,” jelas Irfan Wahid.



Seminar tersebut juga ikut dihadiri oleh Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Dardak, dan Rektor Institut Teknologi Sepuluh November, Prof Mochammad Ashari.

Pembangunan fisik di berbagai desa di Indonesia, kata Ipang Wahid—sapaan akrab Irfan Wahid—harus diikuti dengan pengembangan sumber daya manusia, dengan cakupan pengetahuan yang luas termasuk digital.

“Dalam kasus pariwisata, ketika kita membangun suatu daerah hanya dengan pembangunan fisik saja terbukti tidak akan menciptakan sustainabilitas. Pengembangan sumber daya manusia juga sangat penting. Pola strategi ini juga yang kita terapkan di 5 destinasi super prioritas nanti,” timpalnya.

Membangun desa kreatif, kata tokoh senior di dunia branding Indonesia itu, apabila dipandang dari segi makro juga memperkuat perekonomian Indonesia. “Bayangkan apabila 1,000 desa kreatif Indonesia memiliki 1 saja produk ekspor dan terkoneksi dengan teknologi digital. Artinya ada 1,000 produk ekspor yang dihasilkan oleh desa. Hal ini tentu akan menghasilkan multiplier effect yang luar biasa,” terang Irfan Wahid.

Menurut Irfan, pengembangan desa kreatif kendepannya harus mendukung strategi meja seribu kaki yang sempat dipaparkan ke Presiden Joko Widodo. Strategi ini menjadi salah satu jurus menghadapi pelemahan daya beli global yang diprediksi terjadi dalam waktu dekat.

“Kita harus memperkuat ekonomi sekaligus menyebar risiko atas potensi resesi global yang akan terjadi. Kita harus menciptakan desa kreatif berbasis agrikultur, holtikultur, aquakultur, budaya, maupun keindahan alam. Semuanya berbasis digital, beradaptasi dengan kemajuan teknologi. Intinya, kolaborasi menjadi kunci dalam hal ini,” tandas Irfan Wahid.
(sms)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak