alexametrics

Gunung Tangkuban Parahu Berkarakter Erupsi Kecil

loading...
Gunung Tangkuban Parahu Berkarakter Erupsi Kecil
Gunung Tangkuban Parahu erupsi pada Jumat (26/7/2019) dan ketinggian kolom mencapai 200 meter dari puncaknya. Foto/Dok/SINDOnews
A+ A-
BANDUNG BARAT - Gunung Tangkuban Parahu erupsi pada Jumat (26/7/2019) dan ketinggian kolom mencapai 200 meter dari puncaknya. Warga khawatir akan terjadi letusan besar pada gunung yang berada di Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat ini.

Berdasarkan catatan sejarah dan literasi yang dihimpun SINDOnews.com, karakter erupsi gunung ini mayoritas kecil. Dikutip dari situs VSI.ESDM, menurut van Bemmelen (1934, dalam Kusumadinata 1979) bahwa Gunung Tangkuban Parahu tumbuh di dalam Kaldera Sunda sebelah timur. Berdasarkan coraknya, erupsinya dapat dibagi tiga fase.

Yaitu Fase eksplosif yang menghasilkan piroklastik dan mengakibatkan terjadinya lahar. Fase efusif yang menghasilkan banyak aliran lava berkomposisi andesit basaltis, dan Fase pembentukan atau pertumbuhan. Sementara saat ini umumnya eksplosif kecil-kecil dan kadang diselingi erupsi freatik.



Erupsi Gunung Tangkuban Perahu dapat digolongkan sebagai erupsi kecil. Leleran lava diperkirakan kemungkinannya terjadi. Berdasarkan pengalaman sejak abad ke 19, gunung api ini tidak pernah menunjukkan erupsi magmatik besar, kecuali erupsi abu tanpa diikuti oleh leleran lava, awan panas ataupun lontaran batu pijar.

Erupsi freatik umumnya dominan dan biasanya diikuti oleh peningkatan suhu solfatara dan fumarola di beberapa kawah yang aktif, yaitu Kawah Ratu, Kawah Baru, dan Kawah Domas. Sedangkan, material vulkanik yang dilontarkan umumnya abu yang sebarannya terbatas di sekitar daerah puncak hingga beberapa kilometer.

Semburan lumpur hanya terbatas di daerah sekitar kawah. Pada waktu peningkatan kegiatan, asap putih fumarola/solfatara kadang-kadang diikuti oleh peningkatan gas-gas vulkanik seperti gas racun CO dan CO2.

Bila akumulasi gas-gas racun di sekitar kawah aktif semakin tinggi, daerahnya dapat diklasifikasikan ke dalam daerah bahaya primer terbatas. Bahaya sekunder seperti banjir lahar tidak pernah terjadi dalam waktu sejarah. Longsoran lokal terjadi di dalam kawah dan lereng atas yang terjal.
(wib)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak