alexametrics

Cerita Pagi

Penemuan 11 Artefak Bukti Kejayaan Budaya Melayu Pesisir

loading...
Penemuan 11 Artefak Bukti Kejayaan Budaya Melayu Pesisir
Tengku Zainuddin berhasil menginventarisir artefak budaya, berupa 11 tempayan berumur 50 hingga 100 tahun.Foto/Ist
A+ A-
Tanjung Pura berada di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara (Sumut) letaknya sekitar 60 kilometer (km) dari Kota Medan.

Tanjung Pura merupakan salah satu titik yang dilewati oleh Jalan Raya Lintas Sumatera menuju Provinsi Aceh.

Di kota inilah tersimpan kenangan bagi sebagian orang yang pernah tinggal di sana, selain terkenal sebagai kota pendidikan. Sejak zaman dahulu Tanjung Pura juga dikenal sebagai kota budaya.



Kesemuanya itu terbukti dengan adanya pahlawan nasional, seorang pujangga besar dari tanah Melayu, yakni Tengku Amir Hamzah.

Isi tulisan sastranya yang memaknai arti cinta dan ketuhanan. Bermula dari tanah bertuah ini lah ia mulai mengukir bait-bait goresan pena emasnya. Tengku Amir Hamzah merupakan penyair handal nan sederhana dimakamkan Di Kompleks Pemakaman Umum Masjid Azizi Tanjung Pura.

Namun karya sastra Tengku Amir Hamzah lebih dikenal dan dihargai puisi-puisinya di Malaysia dibanding di tanah kelahirannya sendiri.

Juga banyak terdapat peninggalan bersejarah di tempat ini, seperti makam raja-raja penguasa Langkat (Sultan Langkat) terdahulu yang masih terawat baik di kompleks perkuburan Masjid Azizi Tanjung Pura, yang juga merupakan kompleks pemakaman masyarakat umum.

Tanjung Pura merupakan pusat kerajaan lama Kesultanan Langkat, yang kini hanya meninggalkan bangunan sejarah yang tersisa, dilingkupi budaya Melayu pesisir, di tanah yang juga memiliki kekayaan alamnya yang melimpah, dapat terlihat dari banyaknya tetumbuhan kelapa sawit menghiasi di sepanjang perjalanan dari Kota Medan menuju kota ini.

Melihat hal itulah aktivis kebudayaan Tengku Zainuddin berusaha mengumpulkan sisa-sisa sejarah itu.

Tengku Zainuddin berhasil menginventarisir artefak budaya, berupa 11 tempayan berumur 50 hingga 100 tahun.

Langkah ini ditempuh untuk menyelamatkan jejak budaya masyarakat Melayu di Pesisir Kabupaten Langkat, Sumatera Utara.

“Kami patut bersyukur, ternyata masih ada orang-orang desa yang peduli dan selama ini mau merawat peninggalan sejarah ini. Artefak budaya ini harus diselamatkan, agar generasi mendatang paham bahwa nenek moyangnya punya kearifan tersendiri dalam menjalani hidup dan kehidupan ini,” ujar aktivis yang juga peneliti dari Lingkar Nalar Indonesia (LNI), belum lama ini.

Dia menceritakan bagaimana ke-11 tempayan atau di belahan bumi lain disebut guci itu bisa dia inventarisir. Menurut dia, semua bermula dari langkah LNI menelusuri jejak budaya orang laut.

“Kita di LNI sebelumnya telah bersepakat menjalankan proyek ‘Telusur Jejak Budaya Orang Laut’, sebagai langkah awal kita menjalankan amanat Undang-Undang Nomor 5/2017 tentang Pemajuan Kebudayaan. Proyek yang nantinya akan didedikasikan sebagai bahan masukan bagi pemerintah ini kami awali dengan melakukan penelitian di Desa Perlis, Kelantan, Berandan Barat dan Desa Teluk Meku, Kecamatan Babalan, Langkat,” ungkapnya.

Nah, dalam proses penelitian itulah kemudian Tengku Zainuddin bertemu dengan orang-orang yang menyimpan dan merawat tempayan-tempayan berusia tua dimaksud. Butuh waktu tak sebentar baginya untuk bisa meyakinkan bahwa artefak yang dimiliki orang-orang desa itu amat besar artinya bagi pengembangan kebudayaan bangsa.

“Sebelumnya, sudah cukup banyak kolektor yang berburu untuk memiliki benda tersebut. Mereka menawarkan uang dengan jumlah cukup menggiurkan. Akhirnya, lewat dialog berkali-kali, kita berhasil meyakinkan pemilik artefak untuk tidak melepas barang berharga itu kepada kolektor. Akhirnya, mereka pun memercayakan barang-barang itu untuk diinventarisir di Anjungan Penelitian LNI di Desa Perlis,” tukasnya.

Dia menyampaikan terima kasih tak terhingga kepada perangkat Desa Perlis maupun Kelantan, juga kepada tokoh-tokoh masyarakat setempat, yang memberi izin dan bantuan moril atas upaya penyelamatan artefak budaya dimaksud. Dia juga berharap kepada perangkat pemerintahan di level yang lebih tinggi untuk menaruh perhatian khusus akan hal ini.
(vhs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak