alexametrics

2 Satuan Raider dari Jawa Bantu Buru Penembak 3 Prajurit Kopassus di Papua

loading...
2 Satuan Raider dari Jawa Bantu Buru Penembak 3 Prajurit Kopassus di Papua
Satuan Raider dari Yonif Raider 321/Galuh Taruna dan Yonif Raider 514/Sabbada Yudha dikerahkan membantu melakukan pengejaran terhadap pelaku penembakan tiga anggota Satgas Nanggala Kopassus di Nduga, Papua. Foto Kapendam Kol Inf M Aidi/Ist
A+ A-
JAYAPURA - Dua Satuan Raider dari Yonif Raider 321/Galuh Taruna dan Yonif Raider 514/Sabbada Yudha akan dikerahkan membantu Satuan Tugas Penegakan Hukum untuk melakukan pengejaran terhadap anggota Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB) Organisasi Papua Merdeka pelaku penembakan tiga anggota Satgas Nanggala Kopassus di Nduga, Papua.

Sebelumnya dua Batalyon Raider dari Pulau Jawa ini dikirim ke Papua untuk mengawal proses pembangunan infrastruktur di Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua. Di Papua kedua Batalyon ini diperbantukan atau di Bawah Kendali Operasi BKO kan ke Kodam XVII/Cenderawasih.

Yonif Raider 321/Galuh Taruna adalah Batalyon infanteri yang berkualifikasi Raider dan berada di bawah kendali Divisi Infanteri 1/Kostrad yang bermarkas di Majalengka, Jawa Barat. Sementara Yonif Raider 514/Sabbada Yudha berada di bawah komando Divif II/Kostrad yang bermarkas di Bondowoso, Jawa Timur.



"Ya sebagian pasukan Yonif Raider 321/Galuh Taruna dan Yonif Raider 514/Sabbada Yudha akan dikerahkan membantu Satgas Gakkum TNI/Polri yang telah ada untuk melakukan pengejaran terhadap anggota KKSB yang melakukan penembakan terhadap tiga prajurit TNI di Nduga. Pasukan ini akan membantu Satgas Gakkum TNI - Polri dan personel pos-pos Satgas Pam Daerah Rawan yang sudah tergelar di wilayah yang rawan Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB)," kata Kapendam XVII/Cenderawasih Kol Inf M Aidi Nubic kepada SINDOnews, Minggu (10/3/2019).

Pasukan ini, kata Kapendam, akan membantu Brimob Polri untuk melakukan penegakkan hukum karena Papua sama seperti daerah lain yang berstatus tertib sipil bukan darurat militer

Sementara sebagian pasukan Yonif Raider 321/Galuh Taruna dan Yonif Raider 514/Sabbada Yudha yang lainnya tetap akan melaksanakan tugas pengamanan pengerjaan jembatan dan jalan Trans Papua di Nduga Papua.

Selain itu, kata Kapendam, bantuan pengamanan dan pengerjaan jembatan di Nduga akan diback up 600 prajurit TNI dari Yonif Para Raider 431/Satria Setia Perkasa (SSP) dan Yon Zipur 8/Sakti Mandra Guna (SMG) yang telah tiba di Papua, Jumat (8/3/2019)

"Pasukan ini rencananya akan diberangkatkan ke Nduga melewati jalur sungai dengan kapal TNI AL dengan rute Timika-Kabupaten Asmat dan Pelabuhan Batas Batu. Perkiraan 3 hari akan sampai di Nduga," tandas Kapendam.
(sms)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak