alexametrics

CERITA PAGI

Peran Ki Gede Sala dalam Sejarah Berdirinya Kota Solo

loading...
Peran Ki Gede Sala dalam Sejarah Berdirinya Kota Solo
Makam Kiai Sala di area Keraton Kasunanan Surakarta di kawasan Baluwarti yang diyakini sebagai salah satu orang yang berperan dalam berdirinya Kota Solo. SINDOnews/Ary Wahyu Wibowo
A+ A-
Sejarah Kota Solo tak lepas dari Ki Gede Sala atau Kiai Sala. Bersama saudara seperguruannya, Kiai Carang, dan Nyai Sumedang, ketiganya menempati daerah itu sebelum Keraton Kasunanan Surakarta berdiri. Makam Ki Gede Sala dapat dijumpai di area keraton, di kawasan Baluwarti.

Ki Gede Sala seringkali disebut sebagai pendiri kota Solo. Sebab sebelum berdiri Keraton Kasunanan Surakarta, daerah itu konon adalah rawa. Dan Ki gede Sala merupakan sosok yang mampu untuk mengeringkannya.

Setelah itu, Raja Pakoe Boewono (PB) II memindahkan Keraton Kartasura ke Desa Sala, tepatnya pada 1745. “Kalau dari ceritanya, beliau (Ki Gede Sala) sebelum ada keraton, menempati tempat ini namanya Sala,” kata Joko Saputro Adi, juru kunci makam Kiai Sala.



Selain itu, di lokasi itu juga terdapat Pohon Sala. Ketika Keraton Kartasura terjadi geger Pecinan, utusan Raja mencari tempat untuk bakal keraton baru. Utusan itu berjalan ke timur dan mendapatkan tiga alternatif tempat.

Ketiga tempat itu, yakni di kawasan Sriwedari (Museum Radya Pustaka), tempat yang kini menjadi alun alun utara, dan, dan Sonosewu di daerah Kecamatan Bekonang, Sukoharjo. Utusan lalu kembali ke keraton dan menyerahkan tiga alternatif tempat itu kepada Raja PB II.

Namun dari penerawangan ahli nujum keraton, ketiga tempat memiliki halangan atau pantangan. Seperti ke depan ada risiko kembali terjadi perang saudara dan pagebluk. Raja kembali memerintahkan utusannya untuk mencari lagi tempat alternatif lainnya. Ketika itu, utusan berjalan agak ke selatan dan bertemu dengan Kiai Sala.

Saat itu, Kiai Sala mempersilakan tempatnya dipakai untuk pendirian keraton. Kiai Sala meminta agar dimakamkan di lokasi itu. “Tidak diketahui beliau (Kiai Sala) dan dua saudara seperguruannya berasal dari mana. Termasuk keturunan siapa,” ungkapnya.

Sebab sejarah Sala sendiri baru ada catatan ketika tahun 1745 atau setelah Keraton Kasunanan Surakarta berdiri. Sampai saat ini, makam Kiai Sala selalu ramai dengan para peziarah dari berbagai daerah. Ketika Hari Ulang Tahun (HUT) Kota Solo, para pejabat di lingkungan Pemkot Solo melakukan ziarah makam pendiri Sala, salah satu adalah makam Kiai Sala.
(wib)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak