alexametrics

Korupsi Alkes, IDI Minta 3 Dokter di Pekanbaru Jadi Tahanan Kota

loading...
Korupsi Alkes, IDI Minta 3 Dokter di Pekanbaru Jadi Tahanan Kota
IDI meminta 3 dokter yang tersandung kasus korupsi Alkes di Pekanbaru jadi tahanan kota. Foto Ilustrasi/Dok SINDO
A+ A-
PEKANBARU - Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB-IDI), Dr Daeng M Faqih dan beberapa dokter dari Jakarta menjenguk tiga dokter spesialis di Pekanbaru yang ditahan di Rutan Sialang Bungkuk dalam kasus korupsi pengadaan alat kesehatan (Alkes) di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD). Mereka berharap agar penegak hukum tidak menahan koleganya.

"Harapan IDI bersama Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) agar Kejaksaan Negeri Pekanbaru dan Pengadilan Negeri Pekanbaru untuk memberikan penahanan tiga sejawat kami menjadi tahanan kota. Asas praduga tidak bersalah harus dijunjung tinggi," ucap Daeng M Faqih, Senin (17/12/2018).

Ada tiga alasan IDI meminta agar tiga dokter yaitu dr Marsial, dr Kuswan dan dr Wili Yulifar tidak ditahan. Ketiga dokter yang berdinas di RSUD Arifin Achmad merupakan dokter spesialis yang menangani kasus langka.



"Pertama pasien mereka sangat banyak dan mengantri. Mereka selama ini banyak menangani kasus langka. Jika tidak ditangani mau kemana lagi berobat. RSUD Arifin Achmad Pekanbaru rumah sakit rujukan terakhir di Riau. Jika tidak mendapat pelayanan tentunya pasien harus berobat ke luar. Belum tentu selamat pasien kalau berobat ke luar Riau. Selain itu memakan waktu, biaya dan penanganannya tidak maksimal," imbuhnya.

Alasan selanjutnya mengapa harus diberikan tahanan kota adalah agar ketiganya bisa mengabdi melayani pasien dengan leluasa. Namun ketiga juga akan fokus dengan masalah hukum yang sebentar lagi bergulir ke pengadilan.

"Alasan lain adalah mereka merupakan seorang pengajar (dosen). Jadi kalau mereka jadi tahanan kota, mereka masih tetap bisa mengajar mahasiswanya," imbuhnya.

Daeng menceritakan, bahwa ketiga kolega mereka yang ditahan meminta doa seluruh dokter di Indonesia untuk kemudahan kasus yang mereka alami. Apalagi besok merupakan hari perdana kasus ketiganya disidangkan.

"Besok hari pertama sidang kasus mereka. Kami sepakat dokter seluruh di Indonesia mendoakan untuk yang terbaik untuk teman kami. Jadi besok kami semua melakukan doa bersama saat sidang perdana," imbuhnya.
(rhs)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak