alexametrics

10.000 Trembesi Ditanam di Sepanjang 75 Km Tol Semarang-Batang

loading...
10.000 Trembesi Ditanam di Sepanjang 75 Km Tol Semarang-Batang
Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo dan Vice President Djarum Foundation FX Supanji (berkacamata hitam) di area Jembatan Kali Kuto, akses jalan tol Semarang- Batang, Sabtu (3/11/2018). SINDOnews/Antoni
A+ A-
SEMARANG - Komitmen Djarum Foundation dalam mengurangi dampak pemanasan global kembali diwujudkan dengan menanam 10 ribu pohon Trembesi di jalur tol Semarang – Batang, Jawa Tengah. Kegiatan ini merupakan rangkaian dari program Djarum Trees For Life (DTFL) Trans Jawa yang sebelumnya telah menghijaukan tol Cipali pada tahun 2015 lalu.

Seremoni penanaman di Tol Semarang – Batang dilakukan oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Vice President Djarum Foundation FX Supanji, dan Pimpinan Proyek PT Jasamarga Semarang Batang, Beni Dwi Septiadi di area Jembatan Kali Kuto, akses jalan tol Semarang-Batang, Sabtu (3/11/2018).

"Inisiatif penanaman Trembesi ini merupakan upaya nyata Djarum Foundation yang bekerjasama dengan Jasa Marga Semarang-Batang untuk melestarikan dan menjaga lingkungan demi kehidupan yang lebih baik di masa depan," Vice President Djarum Foundation, FX Supanji di sela-sela prosesi penanaman.

Dia menjelaskan, jalan tol merupakan jalur vital transportasi orang dan barang yang sangat perlu dilakukan penghijauan demi memberikan kesejukan dan juga mengurangi dampak CO2 dan perubahan iklim.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo yang juga turut menanam Trembesi pada acara ini menyambut baik upaya penghijauan yang akan terbentang sepanjang 75 kilometer tersebut.

Apalagi, Tol Semarang-Batang nantinya menjadi ‘urat nadi’ jalur distribusi di wilayah Jawa Tengah bagian utara. Sehingga, penanaman pohon akan berdampak positif bagi kenyamanan pengguna tol dan juga mengurangi dampak gas CO2.

"Tol ini merupakan program strategis nasional yang harus sukses untuk membuka jalur cepat Jawa. Untuk itu banyaknya kendaraan yang akan lewat dengan emisi gas buang yang pasti meningkat harus diimbangi dengan penanaman pohon sebanyak-banyaknya.

Peran serta masyarakat diperlukan agar jalur ini rindang, sejuk dan menyerap emisi. Terima kasih pada Djarum Foundation yang telah turut serta aktif membantu penghijauan ini," kata Ganjar.

Hingga saat ini, pembangunan tol Semarang-Batang sudah mencapai 80 persen dan diproyeksikan akan dibuka secara fungsional saat Libur Natal dan Tahun Baru Desember mendatang. Tidak hanya Trembesi, Djarum Foundation juga akan menanam jenis pohon berbunga dan pohon buah di beberapa ruas seperti interchange, rest area hingga kantor pengelola jalan tol.

Selain menanam beragam pohon, Djarum Foundation bekerjasama dengan pengelola tol akan melakukan perawatan pada pohon-pohon tersebut hingga tiga tahun ke depan. Perawatan ini meliputi, penyiraman, pemupukan, pemangkasan, hingga penggantian bila ada pohon yang rusak atau mati.

"Sehingga nantinya diharapkan ruas tol Semarang – Batang menjadi lebih hijau dan nyaman. Tidak hanya bagi pengguna jalan tol, tapi juga bagi pekerja dan pihak pengelola," tambah FX Supanji.

Selain ruas tol Semarang-Batang, tahun ini program DTFL Djarum Foundation juga akan melakukan penanaman Trembesi pada ruas tol lainnya seperti jalur Surabaya-Mojokerto, jalur Gempol-Pasuruan dan Kertosono-Ngawi.

Pemilihan Trembesi tak lepas dari efektivitas pohon berjuluk Ki Hujan atau Rain Tree ini yang sangat unggul dalam menyerap gas CO2. Satu pohon dewasa mampu menyerap 28,5 ton CO2 pertahun. Lalu, bentuk pohon seperti kanopi atau payung raksasa ini juga bisa menurunkan suhu udara hingga 4 derajat celcius di bawah kerindangannya.
(nag)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak