alexametrics

KSPI Jabar Minta UMK 2019 Naik 25%

loading...
KSPI Jabar Minta UMK 2019 Naik 25%
Ketua Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPI) Jawa Barat Roy Jinto meminta gubernur Jabar Ridwan Kamil menetapkan UMK 2019 naik 25%. Ilustrasi/SINDOnews
A+ A-
BANDUNG - Ketua Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPI) Jawa Barat Roy Jinto meminta gubernur Jabar Ridwan Kamil menetapkan UMK 2019 berdasarkan Pasal 88 Ayat 4 UU No 13/2003. Jadi kenaikan upah minimum kota (UMK) 2019 sebesar 25% dari ketetapan upah kota/kabupaten 2018.

Kenaikan tersebut didasarkan pada pertimbangan kebutuhan hidup layak (KHL) dan pertumbuhan ekonomi. “Pemerintah harus menentukan upah minimum berdasarkan hidup layak atau KHL dan memperhatikan produktivitas dan pertumbuhan ekonomi. Hasil hitungan kami, kenaikan UMK tahun depan minimal 25%,” kata Roy di Bandung, Selasa (16/10/2018).

Sebagai informasi, UMK Kota Bandung 2018 sebesar Rp3.091.345. Kabupaten Bandung Rp2.678.028, Kabupaten Bandung Barat Rp2.683.277, dan Kota Cimahi Rp 2.678.028. Bila tuntutan kenaikan UMK 25% disetujui, maka rata-rata kenaikan UMK sekitar Rp750.000.



Lebih lanjut Roy menuntut, gubernur baru mau membuat terobosan, dengan menggunakan payung hukum sesuai UU. Gubernur diminta tidak menggunakan PP No 78. Karena aturan tersebut menghilangkan komponen KHL dan produktivitas. Hanya ada inflasi dan pertumbuhan ekonomi.

Bila gubernur mengacu pada PP, maka kenaikan upah hanya pada kisaran 8,03%. Dengan dasar perhitungan kenaikan 2,88% inflasi dan 5,15% pertumbuhan ekonomi. Sementara hitungan tersebut bersifat nasional bukan daerah.

“Kalau lihat pemerintah, hanya naik 8,03%. Itu tidak adil dan tidak layak. Karena yang dipakai pertumbuhan ekonomi nasional. Sedangkan UMK ada di daerah. Sementara setiap kota berbeda-beda inflasi dan ekonominya. Nah ini tidak adil,” pungkasnya.

“Kami berharap besar, Ridwan Kamil bisa menyejahterakan buruh di Jabar dan berpegang aturan hukum. Jangan takut melanggar PP, tapi takutkan bila melanggar UU. Karena secara derajat hukum, UU lebih tinggi,” lanjutnya.
(wib)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak