alexametrics

Misteri Kesaktian Tongkat Komando Bung Karno, Bikin Penasaran Fidel Castro

loading...
Misteri Kesaktian Tongkat Komando Bung Karno, Bikin Penasaran Fidel Castro
Fidel Castro mengenakan peci dan mengamati tongkat komando Bung Karno. Foto/Istimewa
A+ A-
Misteri kesaktian tongkat komando milik Presiden Soekarno memang menjadi kisah yang menarik. Apakah itu sekadar mitos ataupun cerita nyata, misteri kesaktian tongkat komando Bung Karno membuat banyak orang penasaran.

Bahkan ketika Bung Karno berkunjung ke Kuba pada 13 Mei 1960, pemimpin revolusi Kuba Fidel Castro sampai menanyakan langsung soal kesaktian tongkat komando tersebut. “Apakah tongkat ini sakti seperti tongkat kepala suku Indian?” ucap Fidel Castro dengan nada bercanda sambil memegang tongkat komando Bung Karno.



Mungkin karena pertanyaan bernada bercanda, Bung Karno pun tidak memberikan jawaban pasti. Dia hanya tertawa saja mendengar pertanyaan Fidel Castro yang kelak menjabat Presiden Kuba sejak 1976 sampai 2008.

Dalam pertemuan bersejarah dan berkesan tersebut, kedua pemimpin kharismatik tersebut saling bertukar hadiah. Bung Karno menghadiahi Fidel Castro sebilah keris dan peci. Sedangkan Fidel Castro memberikan pet atau topi yang biasa dikenakan kepada Bung Karno. “Pet ini saya pakai waktu saya serang Havana dan saya jatuhkan Batista” kata Castro mengenai Pet hijaunya itu.

Rasa penasaran akan kesaktian tongkat komando Bung Karno juga sempat diutarakan oleh Cindy Adams, penulis Biografi Presiden Soekarno. Kali ini Bung Karno menegaskan bahwa tongkat komando miliknya tidak memiliki kesaktian apa pun, daya sakti, atau pun daya linuwih.

”Itu hanya kayu biasa yang aku gunakan sebagai bagian dari penampilanku sebagai Pemimpin dari sebuah negara besar” kata Bung Karno kepada Cindy Adams pada suatu saat di Istana Bogor.

Cerita tentang kekuatan magis tongkat komando Bung Karno memang sudah banyak diperbincangkan oleh masyarakat dan menyebar dari mulut ke mulut. Ada yang mempercayai tongkat komando tersebut menambah kharisma Bung Karno dalam memimpin Indonesia.

Keyakinan tersebut semakin kuat ketika Bung Karno lolos dari usaha pembunuhan ketika hendak ditembak dari jarak dekat saat salat Idul Adha. Tembakan itu meleset dan ini yang jadi heboh. Bagaimana bisa penembaknya adalah seorang jago perang terlatih, kenapa menembak dari hanya jarak 5 meter tidak kena.

Apalagi saat sidang pengadilan penembak Bung Karno yang disiarkan melalui radio-radio, terungkap saat hendak ditembak Bung Karno membelah dirinya menjadi lima. Menurut pengakuan sang penembak, dia mengalami keanehan saat hendak menembak Bung Karno. Dia melihat ada 5 Bung Karno dalam satu lokasi, karena itulah tembakan yang dilepaskannya meleset.

Namun, Bung Karno menjelaskan bahwa yang selama ini dibawanya adalah tongkat biasa sama seperti tongkat lainnya. Bung Karno yakin, gagalnya upaya pembunuhan tersebut karena perlindungan dari Allah SWT.

Bung Karno tak hanya memiliki satu tongkat, tapi tiga. Tongkat tersebut dibawanya sesuai dengan suasana. Ada tongkat yang khusus dibawa saat pidato, tongkat yang dibawa saat kunjungan ke luar negeri, dan satu tongkat komando saat berhadapan dengan para Jenderalnya.

Kalau sedang terburu-buru dan harus pergi, Bung Karno kerap membawa tongkat komando untuk berpidato. Tongkat Komando Bung Karno dipakai sejak 1952, setelah peristiwa 17 Oktober 1952. Jadi dalam setiap foto Bung Karno, terlihat selalu menggamit sebuah tongkat yang berukuran panjang sekitar 30-40 cm.

Tongkat komando Bung Karno terbuat dari kayu Pucang Kalak. Pohon Pucang itu banyak, tapi Pucang Kalak itu hanya ada di salah satu tempat keramat di Ponorogo, Jawa Timur. Ada yang mengatakan kayu tersebut memiliki keistimewaan. Jika memegang kayu tersebut di atas permukaan air, maka bayangan kayu tersebut berubah menjadi seekor ular yang sedang berenang.
 
Bung Karno mendapatkan kayu ini cukup unik, suatu malam dia didatangi orang dengan membawa sebalok kayu Pohon Pucang Kalak yang dipotong dengan tangannya, lalu balok itu diserahkan pada Bung Karno. ”Untuk menghadapi Para Jenderal” kata orang itu. Lalu Bung Karno menyuruh seorang seniman Yogyakarta untuk membuat kayu itu menjadi tongkat komando.

Diolah dari Berbagai Sumber:

Wikipedia

serunik.com
boombastis.com
yukepo.com
(wib)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak