alexametrics

Basarnas Selidiki Asal Sinyal Misterius yang Ditangkap Citilink

loading...
Basarnas Selidiki Asal Sinyal Misterius yang Ditangkap Citilink
Pesawat Citilink rute Semarang-Surabaya yang dikabarkan alami keadaan emergency telah mendarat di Surabaya. FOTO/ILUSTRASI/DOK.SINDOphoto
A+ A-
SEMARANG - Pesawat komersial Citilink rute Semarang-Surabaya mendeteksi sinyal darurat beberapa saat setelah lepas landas dari Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang, Rabu (18/7/2018) siang. Meski demikian, belum diketahui pasti sumber sinyal emergency tersebut yang diperkirakan berasal dari daerah Purwodadi, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah.

"Kita enggak tahu sumbernya dari mana, yang jelas sampai detik ini tidak ada situasi darurat yang dilaporkan. Jadi itu hanya sinyal deteksi yang kita tidak tahu, kadang ada yang nangkap ada yang tidak. Sinyal distress (darurat) itu kan melalui radio, radio itu ada di pesawat atau kapal. Tapi sampai saat ini tidak ada kapal maupun pesawat yang diinfokan mengawali situasi darurat," kata Kepala Kantor SAR (Kakansar) Semarang, Noer Isrodin, Rabu (18/7/2018).

Lebih lanjut dia menjelaskan, sumber sinyal distress tak hanya berasal dari pesawat dan kapal tetapi juga perorangan melalui alat Personal Location Beacon (PLB). Sinyal tersebut biasanya akan terdeteksi oleh perangkat lain melalui frekuensi 121.5 MHz, jika moda transportasi pesawat atau kapal, serta perorangan pemegang PLB dalam kondisi darurat. (Baca juga: Dikabarkan Emergency, Pesawat Citilink Mendarat Aman di Surabaya)

"Bisa jadi ada tiga jenis (sumber sinyal distress). Yang pertama itu dari kapal, tapi ini (Purwodadi bukan wilayah laut) di darat, jadi enggak mungkin. Kedua pesawat, tapi sampai saat ini tidak ada pesawat sipil yang dilaporkan hilang kontak. Dan ketiga adalah perorangan melalui PLB. Misalnya jika di sedang melalukan survei di hutan, jika situasi darurat bisa terdeteksi. Semua terkoneksi dengan Basarnas, kita bisa mantau di frekuensi 406 MHz. Kita juga pantau terus di 121.5 MHz," ungkapnya.

Noer Isrodin mengakui awalnya mendapat informasi tentang sinyal emergency itu dari AirNav yang mendapat laporan dari pesawat Citilink. Tak berselang lama, kabar tersebut beredar luas di media sosial hingga menimbulkan kecemasan masyarakat.

"Dia (sinyal emergency) sudah lewat, karena di ketinggian 10.000 feet sudah tidak terdeteksi lagi sinyal distress itu. Saya awalnya dapat informasi dari AirNav, hanya saja kan di medsos langsung ramai, gaduh, karena kekurangpahaman sehingga menimbulkan kecemasan," ujarnya. (Baca juga: Pesawat Citilink Tangkap Sinyal Darurat, Ini Penjelasan AirNav)
(amm)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak