alexametrics

CERITA PAGI

Kisah Prabu Kertajaya, Firaun dari Kerajaan Panjalu Kediri

loading...
Kisah Prabu Kertajaya, Firaun dari Kerajaan Panjalu Kediri
Prasasti Kamulan yang dibangun pada masa Pemerintahan Prabu Kertajaya. Foto Ist
A+ A-
Sri Maharaja Kertajaya adalah raja terakhir Kerajaan Kediri (atau Kerajaan Panjalu) yang memerintah sekitar tahun 1194-1222. Kerajaan ini beribukota di Daha (Dahanapura) yang terletak di tepi Sungai Brantas, dengan wilayah kekuasaan meliputi Madiun dan daerah bagian barat Kerajaan Medang Kamulan.

Berita tentang Kerajaan Kediri sebagian besar juga diperoleh dari berita China. Berita China ini merupakan kumpulan cerita dari para pedagang China yang melakukan kegiatan perdagangan di Kerajaan Kediri.

Seperti Kronik China bernama Chu fan Chi karangan Chu ju kua (1220 M). Buku ini banyak mengambil cerita dari buku Ling wai tai ta (1778 M) karangan Chu ik fei. Kedua buku ini menerangkan keadaan Kerajaan Kediri pada abad ke-12 dan ke-13 Masehi.

Bukti sejarah keberadaan tokoh Kertajaya yang merupakan raja terakhir Panjalu Kediri adalah dengan ditemukannya Prasasti Galunggung (1194), Prasasti Kamulan (1194), Prasasti Palah (1197), dan Prasasti Wates Kulon (1205).

Dari prasasti-prasasti tersebut dapat diketahui nama gelar Abhiseka Kertajaya adalah Sri Maharaja Sri Sarweswara Triwikramawatara Anindita Srenggalancana Digjaya Uttunggadewa.

Nama Kertajaya juga terdapat dalam Kakawin Nagarakretagama (1365) kitab sastra yang dikarang ratusan tahun setelah zaman Kerajaan Kediri oleh Empu Prapanca seorang tokoh agama di Istana Majapahit.
 
Sedangkan dalam Kitab Pararaton, Kertajaya disebut dengan nama Prabu Dandhang Gendis.
Konon dengan kesaktiannya, Prabu Dandhang Gendis mampu duduk di atas tombak tajam yang berdiri tanpa terluka sedikit pun.

Dikisahkan pada pemerintahannya Prabu Dandhang Gendis menyatakan, dirinya dewa dan ingin disembah para pendeta Hindu dan Buddha layaknya Firaun dalam masa Nabi Musa AS yang mengaku sebagai Tuhan. Rakyat pun dipaksa menyembahya, bagi yang tak menurut akan dibunuh.
 
Aksi sang Prabu Kertajaya yang mengaku sebagai tuhan itu kemudian ditentang oleh kaum pemuka agama. Para brahmana pun menolak ketuhanan Kertajaya.  

Penolakan terhadap pengakuan Raja Kertajaya ternyata berakibat buruk bagi para brahmana, mereka disiksa dengan kejam, bagi yang mengakui ketuhannya akan dibebaskan dari hukuman. Sementara bagi yang tetap tidak mengakuinya akan disiksa sampai mati.

Mendapati kelakuan rajanya yang sudah keluar batas kewajaran, para brahmana kemudian memilih menyingkir dari Kota Daha, sambil menyatakan kesesatan Prabu Kertajaya kepada seluruh Rakyat Kerajaan yang ditemuinya.

Pada waktu itu Raja Kertajaya sesumbar bahwa dirinya hanya bisa dikalahkan oleh Dewa Siwa.
Berbarengan dengan itu, di Tumapel tersiar kabar bahwa Tunggul Ametung seorang Akuwu Tumapel, Adipati bawahan Kerajaan Kediri yang setia terhadap Raja Kertajaya dibunuh oleh Prajuritnya yang bernama Ken Arok.
 
Ken Arok kemudian mengambil alih Tumapel menggantikan Tunggul Ametung dan mengaku sebagai titisan Dewa Siwa.

Mendapati itu, para brahmana yang sebelumnya terpencar-pencar menghindari kejaran Kerajaan Kediri berbondong-bondong meminta perlindungan kepada Ken Arok.

Ken Arok dengan kepiawaiannya memanfaatkan situasi, dia lalu mencari simpati para brahmana, dan berjanji bahwa  akan melakukan pemberontakan terhadap Raja Kediri Kertajaya yang mengaku dewa atau tuhan. Ken Arok juga berjanji akan menaklukan Raja Kertajaya.

Kemudian para Brahmana menganugrahi gelar pada Ken Arok dengan Gelar Batara Guru. Mulai setelah itu Ken Arok ditetapkan oleh para brahmana sebagai perwujudan atau titisan dewa.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak