alexametrics

Kebakaran Lahan Gambut Meluas, Bupati Kobar Tetapkan Status Siaga Karhutla

loading...
Kebakaran Lahan Gambut Meluas, Bupati Kobar Tetapkan Status Siaga Karhutla
Kian meluasnya kebakaran lahan gambut di Jalan Pangkalan Bun menuju Kecamatan Kotawaringin Lama membuat Bupati Kotawaringin Barat, Nurhidayah menandatangani status siaga Karhutla. Kebakaran di lahan gambut/iNews TV/Sigit D
A+ A-
KOTAWARINGIN BARAT - Kian meluasnya kebakaran lahan gambut di Jalan Pangkalan Bun menuju Kecamatan Kotawaringin Lama (Kolam), Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), Kalteng sejak kemarin hingga hari ini membuat Bupati Kotawaringin Barat, Nurhidayah langsung menandatangani statusa siaga Karhutla di Kobar.

“Bupati saat ini lagi dinas luar kota di Jakarta, tapi setelah mendapat laporan dari kami terkait karhutla di Jalan Kolam yang kian parah, Bupati langsung menanda tangani status siaga darurat karhutla di Kobar,” ujar Komandan Kodim 1014/Pangkalan Bun Letkol Inf Wisnu Kurniawan yang juga Komandan Satgas Karhutla wilayah Barat, Kalteng saat dihubungi MNC Media, Senin (19/2/2108) sore.

Dandim mengatakan, tim gabungan di lapangan terus melakukan pemadaman dengan mobil pemadam kebakaran. Namun lantaran letak kebakaran tidak bisa dijangkau kendaraan, tim karhutla tidak bisa berbuat banyak. “Kebakaran makin meluas dan letaknya jauh dari akses jalan. Total sudah ratusan hektare,” timpalnya.

Sebelumnya, Kebakaran lahan hebat terjadi di Jalan Pangkalan Bun menuju Kecamatan Kotawaringin Lama (Kolam), Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), Kalteng sejak Minggu (18/2/2018) hingga hari ini. Saat ini kebakaran lahan sudah mencapai ratusan hektare.

“Kemarin masih di kilometar 12 arah Kolam sari Pangkalan Bun, hari ini sudah mencapai ke kilometer 16 hingga 18. Kalau ditotal sudah ratusan hektare,” ujar Komandan Kodim 1014/Pangkalan Bun yang juga Satgas Karhutla wilayah Barat Kalteng, Letkol Inf Wisnu Kuriawan melalui Kasdim Mayor M Muchlis kepada MNC Media, Senin (19/2/2108).

Saat ini tim gabungan yang terdiri dari BPBD, Damkar, relawan, Manggala Agni BKSDA Kalteng SKW II Pangkalan Bun, Taruna Siaga Bencana (Tagana) Kobar dan TNI-Polri terus berjibaku memadamkan api yang terus membara.

“Jika lokasi kebakaran masih dekat dengan jalan dan selang mobil damkar bisa masuk langsung kita atasi, kalau yang di dalam tim masih mencari cara. Karena jika hanya menggunakan alat damkar portabel akan sia sia karena di dalam juga tidak ada air,” katanya.

Saat ini satgas Karhutla sudah melapor ke Bupati Kobar Nurhidayah untuk segera meminta bantuan helikopter ke BNPB supaya kebakaran ini bisa cepat teratasi.

“Jika tidak cepat bisa melebar ke mana mana. Karena hanya dengan helikopter kebakaran di area dalam bisa diatasi. Apalagi ini lahan bergambut, akan lebih sulit,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala BMKG Bandara Iskandar Pangkalan Bun , Lukman Soleh mengatakan, hari ini hot spot yang trerpantau satelit Terra Aqu ada di Kecamatan Arut Selatan dan di Kecamatan Kolam.

“Asap secara cuaca tidak begitu significant mengganggu penerbangan. Tapi sudah mulai terlihat tipis kabut asap di wilayah Kota Pangkalan Bun sejak pagi hari. Hanya beberapa menit saja delay dikarenakan visibility menurun. Asap hilang secara significant tunggu hujan dan angin kencang pada ketinggian 5.000 feet,” ujar Luan saat dikonfirmasi MNC Media.  
(sms)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak