alexa snippet

Ngunduh Mantu Presiden Jokowi di Medan Bakal Diiringi Musik Mandailing

Ngunduh Mantu Presiden Jokowi di Medan Bakal Diiringi Musik Mandailing
Keluarga Bobby Nasution di Medan melakukan berbagai persiapan ngunduh mantu diantaranya melakukan gladi kotor dengan menggunakan alat musik khas Mandailing. Foto Koran SINDO/Lia AN
A+ A-
MEDAN - Menjelang ngunduh mantu Presiden Jokowi yang akan digelar 24 November mendatang, keluarga Bobby di Medan melakukan berbagai persiapan. Diantaranya melakukan gladi kotor persiapan dengan menggunakan alat musik khas Mandailing di Jalan Padang, Kelurahan Bandar Selamat, Kecamatan Medan Tembung dimana Grup Kesenian Mandailing Gunung Kulabu Pakantan.

"Ini serangkaian gladi kotor yang kita lakukan menjelang tanggal 24 November nanti," kata Pimpinan grup musik Mandailing Gunung Kulabu Pakantan, Bakti Lubis saat gladi kotor berlangsung, Rabu (15/11/2017).

Bakti Lubis menyebutkan, bahwa beberapa rangkaian acara adat dalam Ngunduh Mantu Presiden Jokowi nantinya akan dimainkan oleh mereka (grup musik Mandailing Gunung Kulabu Pakantan).

Adapun alat-alat musik Mandailing yang akan digunakan adalah seperti Gordang Sambilan, Seruling, Gong, dan yang lainnya.

"Jadi, alat-alat musik ini nantinya akan dimainkan lebih kurang 12 orang. Dimana, nantinya mereka mengiringi dalam acara adat tersebut," jelasnya.

Bakti juga menambahkan, bahwa mereka ikut terlibat dalam acara Ngunduh Mantu tersebut karena dipercaya oleh panita.

"Kita sudah dipercaya dalam acara dan kita akan berikan yang terbaik. Mudah-mudahan acara nantinya akan berjalan dengan lancar," katanya.

Sementara itu, untuk pakaian adat motif ulos khas Tapanuli Selatan (Tapsel) akan dikenakan keluarga calon besan Presiden Joko Widodo di pesta adat dan resepsi Bobby Nasution- Kahiyang di Medan, Sumatera Utara pada 25 hingga 26 November mendatang.

Keluarga Bobby Nasution secara khusus menempa kostum itu di sebuah jasa penjahit di Penjahit Necis Jalan Pandu Baru, Medan, Sumatera Utara.

Ada sekitar 33 potong pesanan pakaian mencakup jas/kemeja, batik, beskap dan songket yang diterima Penjahit Necis dari keluarga besar dan panitia pesta resepsi.

"Totalnya ada 33 lah, gabungan panitia dan keluarga. Kostum yang kami kerjakan ini ada sekitar empat jenis yakni beskap, batik, sama kain pelikatnya itu (songket) dan jas," kata Rachman, salah seorang penjahit.

Dia mengatakan, warna hitam menjadi dasar dari baju bescap dibalut dengan motif ulos yang sangat kental dan terkesan mewah. Sedangkan untuk kain songket yang dikenakan di pinggang dihiasi warna hijau, biru dan merah. Kain pelikat ini menjadi ciri khas pakaian adat tapsel khusus untuk pria.

"Kostum pakaian ini, dalam tahap perampungan. Kami mendapat pesanan menjahit pakaian kerabat Bobby Nasution, khusus untuk pria sejak 3 bulan lalu. Kain jahitan merupakan kolaborasi songket tenun bercorak khas Tapanuli Selatan, untuk dijadikan jas dan kain pelikat pada acara adat ini," katanya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top