alexa snippet

Cerita Pagi

Dokter Moewardi, Pejuang Kemerdekaan yang Hilang Saat Bertugas

Dokter Moewardi, Pejuang Kemerdekaan yang Hilang Saat Bertugas
Moewardi. Foto: www.pahlawancenter.com
A+ A-
DI Solo, Jawa Tengah, ada sebuah rumah sakit yang diberi nama Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Moewardi. Nama rumah sakit itu diambil dari nama seorang pahlawan nasional, Dokter Moewardi. Siapa Moewardi?

Dalam catatan perjalanan bangsa, banyak jasa Moewardi bagi negeri ini. Pria kelahiran Pati, 30 Januari 1907 itu merupakan putra ketujuh dari pasangan Sastrowardojo dan Roepeni, seorang mantri guru.

Sewaktu belajar di STOVIA, Moewardi menunjukkan perhatiannya yang besar kepada pergerakan pemuda. la seorang Jong Java dan giat di dalam kepanduannya.

Peleburan Jong Java bersama dengan perkumpulan-perkumpulan pemuda ke daerah lainnya ke dalam Indonesia Muda yang berdasar kebangsaan Indonesia, berakibat Kepanduan Jong Java menjelma menjadi Pandu Kebangsaan. Moewardi terpilih menjadi ketua umumnya hingga Pandu Kebangsaan berganti nama menjadi Kepanduan Bangsa Indonesia (KBI).

Meski menjadi dokter, Moewardi masih giat sebagai anggota Kwartir Besar hingga KBI dibubarkan oleh Jepang. Setelah KBI dibubarkan, nama Moewardi muncul dalam pembentukan Barisan Pelopor. Dia dipercaya sebagai pemimpin Barisan Pelopor Kotapraja Jakarta.

Pada tanggal 17 Agustus 1945 pagi, sebelum pembacaan Proklamasi RI, Moewardi yang menjadi penanggung jawab keamanan khawatir rencana proklamasi diketahui oleh Jepang sebelum proklamasi dibacakan. Dia sempat meminta agar Soekarno atau Bung Karno membacakan naskah proklamasi itu seorang diri. Tapi, Bung Karno menolak dan tetap menunggu kedatangan Bung Hatta.

Setelah Bung Karno menjadi Presiden hendak menyusun kabinet, Moewardi mendapat tawaran langsung dari Bung Karno untuk menjadi menteri pertahanan. Tapi, Moewardi menolak karena hendak meneruskan kariernya sebagai dokter.

Saat Pemerintahan Republik Indonesia hijrah ke Yogyakarta pada tanggal 4 Januari 1946, Pengurus Barisan Pelopor mengadakan perundingan untuk memindahkan markasnya. Keputusan bulat dicapai untuk memindahkan markas ke Solo.

Pemindahan Markas Besar Barisan Pelopor ditandai kongres di Solo. Dalam kongres itu diputuskan pergantian namanya menjadi 'Barisan Banteng Republik Indonesia'. Moewardi terpilih jadi pemimpin umum. Dia lalu meluaskan sayap Barisan Banteng.

Singkat cerita, pada 13 September 1948, Moewardi bangun pagi sekali karena akan melakukan operasi di Rumah Sakit Jebres. Sebelum berangkat, Moewardi cerita kepada istrinya bahwa dua orang anak buahnya telah diambil atau diculik. Seperti diketahui, pada bulan September 1948 ini pula terjadi Peristiwa Madiun, yakni pemberontakan komunis.

Istri Moewardi, Susilowati, mengingatkan sang suami agar berhati-hati. Moewardi berangkat dengan berpamitan pada istrinya: "Wis yo jeng" (Sudah ya, adinda). Baru sampai di pintu depan, Moewardi kembali karena ada sesuatu yang ketinggalan, lalu berangkat lagi sambil berpamitan dengan kata-kata yang sama.

Dari rumah, Moewardi mampir di Markas Besar Barisan Banteng. Anggota-anggota stafnya masih berkesempatan minta agar Pak Dokter Moewardi jangan pergi. Namun, Moewardi tidak sampai hati menunda operasi pasiennya yang sudah ditentukannya lebih dahulu. Maka, pergilah ia dengan naik andong.

Perjalanan naik andong ke Rumah sakit Jebres itulah perjalanan terakhir dari Moewardi menunaikan tugasnya sebagai dokter. Sejak itulah ia tidak kembali lagi, karena diculik dan dibawa entah ke mana.
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top