alexa snippet

Gara-gara Jemuran, Mahasiswa Unej Dikeroyok

Gara-gara Jemuran, Mahasiswa Unej Dikeroyok
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Seorang mahasiswa PGSD Universitas Jember (Unej) berinisial GR menjadi korban pengeroyokan di tempat indekosnya Jalan Kalimantan XVIII, Kelurahan Sumbersari, Kecamatan Sumbersari, Jember, Jawa Timur.

Korban merupakan warga Persaudaraan Setia Hati Terate (SH Terate) pengesahan tahun 2010 ini diduga dikeroyok oleh dua orang yang mengaku sebagai penjaga tempat indekos bernama Fajar dan Fahri.

Kejadian bermula saat korban ditegur oleh pelaku Fahri dengan kata-kata kasar pada Jumat 17 Maret lalu. Kala itu, pelaku meminta korban memindahkan jemuran.

Merasa tidak memiliki jemuran, korban menjawab dengan baik-baik. Namun balasannya, korban justru mendapatkan pukulan. Celakanya, Fajar, pelaku kedua yang melihat hal itu juga ikut memukuli korban.

Akibat pengeroyokan tersebut, korban harus dilarikan ke Rumah Sakit Daerah (RSD) dr Soebandi Jember karena mengalami luka-luka yang cukup serius. Selain lebam, korban mengalami luka robek di pipi dan dahi sebelah kiri.

Usai mendapatkan visum, korban akhirnya melapor ke Polsek Sumbersari Jember dengan Laporan Polisi Nomor: TBL/67/III/2017/JATIM/RESJBR/SEK.SMSR. Pada Minggu 19 Maret 2016, salah seorang pelaku, Fajar, berhasil diamankan petugas dari Polsek Sumbersari Jember. Setelah menjalani pemeriksaan, pria yang diduga menjadi salah satu pelaku pengeroyokan itu tidak ditahan.

Praktisi Hukum M Zakir Rasyidin menyayangkan kejadian pengeroyokan tersebut. Menurutnya, aparat kepolisian harus transparan menangani kasus tersebut. "Harus tegas dan transparan dalam penanganan kasus ini," tegas Zakir, Senin 20 Maret 2017.

Menurutnya, semua orang sama di mata hukum. "Hukum harus ditegakkan, karena bukan tidak mungkin akibat kasus ini korban terganggu kuliahnya," tambahnya.
(mhd)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top