Wapres JK: Kunci Kemajuan Bangsa Adalah Pendidikan

loading...
Wapres JK: Kunci Kemajuan Bangsa Adalah Pendidikan
Wapres Jusuf Kalla saat menjadi pembicara kunci dalam seminar nasional Format Pendidikan untuk Meningkatka Daya Saing Bangsa di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Sabtu (4/5/2019). Foto/Dok. Humas UNY
SLEMAN - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menegaskan penguasaan teknologi akan menentukan maju dan makmurnya suatu bangsa. Untuk kemajuan dan kemakmuran sendiri ditentukan dengan meningkatkan nilai tambah, baik di bidang industri, pertanian, jasa dan bidang lainnya. Nilai tambah bisa tercapai jika menguasai teknologi, tanpa teknologi tidak mungkin mendapatkan nilai tambah yang baik.

“Untuk menguasai teknologi, maka negara harus memiliki sistem pendidikan yang baik dan berorientasi masa depan. Jika tidak berorientasi ke depan, maka pendidikan akan menjadi museum. Sebab museum melihat ke belakang,” tandas Jusuf Kalla saat menjadi pembicara kunci dalam seminar nasional dengan tema Format Pendidikan untuk Meningkatkan Daya Saing Bangsa di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Sabtu (4/5/2019).

Berbicara tentang pendidikan dan sekolah dipengaruhi empat hal, yaitu pengajar atau guru, sistem atau kurikulum, saraan dan lingkungan budaya sekitar. Untuk guru sejauh mana kualitas dan pengetahuan mereka. Sebab akan mempengaruhi output anak didiknya.

Sehingga pendidikan guru penting. Seperti dikutip Kaisar Hiroito saat Jepang kalah perang, yang ia tanyakan apakah masih ada guru untuk
memajukan Jepang,



“Jadi guru penting. Untuk itu, UNY sebagai tempat pendidikan diharapkan akan menjadi penompang pendidikan secara nasional,” harap JK.

Untuk sistem atau kurikulum juga harus dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan untuk kepentingan masa depan. Sehingga apa yang dihasilkan sekarang baru akan dipraktekan 5-10 tahun yang akan datang. Hal inilah yang menjadikan mengapa kurikulum selalu berganti. Sebab pendidikan akan stagnan, tanpa melihat apa yang diajarkan.

“Untuk sarana juga penting. Terutama untuk menunjang peningkatan kualitas pendidikan. Untuk itu negara memberikan anggaran pendidikan 20%. Meski begitu, jika ada sekolah yang belum baik sarananya, maka harus menjadi perhatian semua,” tandasnya.



Untuk lingkungan budaya juga mempengaruhi dalam meningkatkan pendidikan. Sebab jika minat atau budaya belajar rendah, tentunya tidak memiliki daya saing yang kuat dalam pendidikan. Ia mencontohkan dari program pertukaran kepala sekolah Jawa ke luar Jawa, dapat diketahui, di beberapa daerah minat belajarnya rendah karena dipengaruhi kekayaan alam yang melimpah sehingga tidak ada dorongan untuk belajar. Lalu kenapa Yogyakarta, Bandung, Malang menjadi pusat pendidikan karena masyarakatnya mendorong budaya belajar.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top