alexa snippet

CERITA PAGI

Kisah Karomah Kiai Kholil Bangkalan

Kisah Karomah Kiai Kholil Bangkalan
Komplek masjid tempat makam Kiai Kholil Bangkalan. Foto/Okezone
A+ A-
Kiai Muhammad Kholil Bangkalan adalah satu ulama kharismatik di wilayah Jawa Timur, dia adalah guru dari para ulama besar seperti Kiai Mashum Lasem, Kiai Hasyim Asy’ari Tebuireng, Kiai Wahab Hasbullah Tambakberas dan Kiai Bahar Sidogiri. Kiai Kholil dilahirkan pada 11 Jamadilakhir 1235 Hijrah atau 27 Januari 1820 di Kampung Senenan, Desa Kemayoran, Kecamatan Bangkalan, Kabupaten Bangkalan,  Madura, Jawa Timur dengan nama Muhammad Kholil.

Dia merupakan putera dari KH Abdul Lathif . Sekitar 1850-an, ketika usianya menjelang tiga puluh, Muhammad Kholil belajar kepada Kiai Muhammad Nur di Pondok-pesantren Langitan, Tuban, Jawa Timur. Dari Langitan dia pindah ke Pondok Pesantren Cangaan, Bangil, Pasuruan. Kemudian pindah ke Ponpes Keboncandi.

Selama belajar di pondok-pesantren ini dia belajar pula kepada Kiai Nur Hasan yang menetap di Sidogiri. Lalu M Kholil menimba ilmu di Mekkah selama belasan tahun. Sewaktu berada di Mekkah untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, Muhammad Kholil bekerja mengambil upah sebagai penyalin kitab-kitab yang diperlukan oleh para pelajar.  

Karena Kiai Muhammad Kholil cukup lama belajar di beberapa pondok-pesantren di Jawa dan Mekkah, maka sewaktu pulang, dia terkenal sebagai ahli/pakar nahwu, fiqih, thariqat ilmu-ilmu lainnya.

Untuk mengembangkan pengetahuan keislaman yang telah diperolehnya, KH Muhammad Kholil selanjutnya mendirikan pondok-pesantren di Desa Cengkebuan, sekitar 1 kilometer arah Barat Laut dari desa kelahirannya. Sesuai dengan keadaan dia sewaktu pulang dari Mekkah telah berumur lanjut, tentunya Kiai Kholil tidak melibatkan diri dalam medan perang, memberontak dengan senjata tetapi mengkaderkan pemuda di pondok pesantren yang diasuhnya untuk berjuang melawan penjajah.

Kiai Muhammad Kholil sendiri pernah ditahan oleh penjajah Belanda karena dituduh melindungi beberapa orang yang terlibat melawan Belanda di pondok pesantrennya. Ketika Belanda mengetahuinya, Kiai Kholil ditangkap dengan harapan para pejuang menyerahkan diri.

Tetapi, ditangkapnya Kiai Kholil, malah membuat pusing pihak Belanda; karena ada kejadian-kejadian yang tidak bisa mereka mengerti. Seperti tidak bisa dikuncinya pintu penjara, sehingga mereka harus berjaga penuh supaya para tahanan tidak melarikan diri.

Di hari-hari selanjutnya, ribuan orang datang ingin menjenguk dan memberi makanan kepada Kiai Kholil, bahkan banyak yang meminta ikut ditahan bersamanya. Kejadian tersebut menjadikan pihak Belanda dan sekutunya merelakan Kiai Kholil untuk dibebaskan saja.

Salah satu karomah sang kiai yang diyakini para santrinya hingga kini yaitu saat bertempur melawan Belanda. Kiai Kholil mengacau konsentrasi tentara Sekutu dengan mengerahkan pasukan lebah gaib piaraannya. Di saat ribuan ekor lebah menyerang, konsentrasi lawan buyar. Saat konsentrasi lawan buyar itulah, para pejuang gantian menghantam pihak kompeni.

Kesaktian lain dari Kiai Kholil, adalah kemampuannya menjadi dua. Dia bisa berada di beberapa tempat dalam waktu bersamaan.

dibaca 71.210x
halaman ke-1 dari 3
loading gif
Top