alexa snippet

CERITA PAGI

Rahasia Kitab Kacijulangan dan Raja Mandala

Rahasia Kitab Kacijulangan dan Raja Mandala
Salah satu budayawan sedang meneliti salinan naskah Kitab Kacijulangan yang tulisannya masih menggunakan tulisan Arab Pagon. Foto/KORAN SINDO/Syamsul M
A+ A-
Kitab Kacijulangan merupakan rangkaian sejarah para pendahulu dan tokoh masyarakat Cijulang, Kabupaten Pangandaran serta berisi sejarah kenabian dalam Islam. Selain itu di dalamnya tertera beberapa peribahasa atau uga yang dijadikan dasar pada kehidupan masyarakat atau Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) wilayah.

Isi dari Kitab Kacijulang salah satunya berisi cerita mengenai Sunan Raja Mandala. Dia merupakan salah satu bangsawan keturunan Kerajaan Pajajaran dan dikaruniai lima anak laki-laki, di antaranya Nini Gede Aki Gede atau Sembah Gede, Jang Pati, Jang Singa atau Maung Panjalu, Jang Raga, Jang Langas atau Sembah Agung.

Semua anaknya diutus ke berbagai daerah untuk mengembangkan Agama Islam. Nini Gede Aki Gede diutus oleh Sunan Raja Mandala ke wilayah Banyumas, Purwokerto, yang waktu itu masuk wilayah kerajaan Galuh. Di Banyumas Purwokerto tepatnya di Baturaden yang cirinya ada keramat Maqom Batire Raden atau Teman Raden.

Sedangkan Jang Pati diutus ke Jambansari Ciamis, sementara Jang Singa diutus ke Panjalu, sedangkan Jang Raga diutus ke Mangunjaya dan Jang Langas diutus ke Batukaras. Sunan Raja Mandala memiliki saudara bernama Liman Sanjaya dan Sanghiang Wiruna atau Eyang Prabu Waseh yang saat ini maqomnya terdapat di lokasi Nusawiru, lokasi tersebut hingga saat ini di keramatkan oleh masyarakat Cijulang.

Tradisi pembacaan kitab Kacijulangan yang biasa dibacakan satu tahun satu kali, pada bulan Muharam kini hampir punah. Hal tersebut disebabkan karena para pelaku dan para kasepuhan yang biasa melaksanakan tradisi tersebut banyak yang telah tutup usia.

Salah satu budayawan setempat Krisna Yudha Astrawijaya mengatakan, Kitab Kacijulangan yang asli hingga saat ini belum ditemukan. Namun salinan kitab tersebut berdasarkan informasi keberadaannya sekarang ada di Perpustakaan Nasional.

“Kitab Kacijulangan sebanyak 23 halaman, kitab tersebut aslinya bukan ditulis diatas kertas. Beberapa kasepuhan ada yang menyebut terbuat dari kulit hewan dan ada juga yang mengatakan dari kulit kelopak pohon,” kata Krisna.

Masih dikatakan Krisna, tulisan kitab Kacijulangan ditulis dengan tulisan arab pagon dalam bahasa Jawa.

“Isi kitab Kacijulangan juga memaparkan ilmu hakikat jatidiri manusia, oleh karena itu kitab Kacijulangan biasa disebut juga dengan rangkaian purwaning jagat,” tambah Krisna.

Krisna memaparkan, pembacaan kitab Kacijulangan terakhir dibaca dalam rangkaian ritual ngabuku tahun pada 2013 oleh salah satu kasepuhan bernama Abah Adim yang kini usianya 83 tahun.

dibaca 18.684x
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top