alexa snippet

Cerita Pagi

Benteng Toboali, Peninggalan Belanda di Bangka Selatan

Benteng Toboali, Peninggalan Belanda di Bangka Selatan
Benteng Toboali. Foto/KORAN SINDO/Djuli Pamungkas
A+ A-
Kolonialisme di Bumi Pertiwi tak hanya menyisakan cerita pilu, namun mewariskan bangunan-bangunan yang bersifat monumental. Salah satunya adalah Benteng Toboali di Tanjung Ketapang, Toboali, Kabupaten Bangka Selatan, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel).

Benteng yang dibangun pada tahun 1825 ini terletak sekitar 127 kilometer dari Kota Pangkalpinang. Untuk menuju Benteng Toboali, dapat ditempuh selama 2,5 jam dari ibu kota Provinsi Kepulauan Babel tersebut dengan menggunakan kendaraan pribadi maupun angkutan umum yang tersedia. Tak perlu khawatir nyasar karena penduduk setempat bakal dengan senang hati menunjukkan lokasi Benteng Toboali.

Semilir angin dari Pantai Nek Aji menyambut setiap pengunjung yang datang menginjakkan kaki di Benteng Toboali. Menapaki setiap anak tangga sebelum masuk pintu gerbang dengan penuh kehati-hatian menjadi keharusan agar tidak jatuh tergelincir saat menginjak lumut.

Apalagi, jika memilih waktu berlibur di pengujung tahun. Sudah tentu kewaspadaan harus ditingkatkan saat melangkah di tempat bersejarah ini.

Tempat wisata tanpa tarif masuk ini tampak tidak terawat. Terbukti, banyak coretan tangan jahil sehingga menambah kesan kusam benteng yang semakin menua ini. Namun, hal itu tak membuat benteng ini kehilangan nilai sejarahnya.

Mengunjungi benteng ini, lalu menelisik setiap sisinya, membuat setiap pengunjung diajak untuk menekuni nilai sejarah.

Benteng pertahanan masa penjajahan Belanda ini dahulu diperuntukkan melindungi pertambangan timah dari serangan yang berasal dari arah laut. Pada perkembangannya, bangunan ini pernah dikuasai Jepang antara tahun 1942 hingga 1945.

Kemudian, pada masa kemerdekaan, bangunan seluas 54x32 meter ini dipergunakan untuk Kantor Kepolisian Distrik Toboali, yang berganti nama menjadi Kepolisian Sektor (Polsek) Toboali pada tahun 1980-an, hingga akhirnya polsek tersebut dipindahkan ke luar benteng guna menjaga keaslian bangunan benteng.

Jika mengamati bagian dalam benteng, tepatnya bagian kiri, pengunjung akan melihat tujuh ruangan yang berbentuk mirip sebuah kediaman atau kamar-kamar kecil.

Adi, Petugas Pelestarian Cagar Budaya Benteng Toboali mengatakan, dahulu kamar-kamar tersebut digunakan sebagai gudang, barak prajurit, ruang administrasi keuangan, ruang penjagaan, serta dapur dan tempat menyimpan makanan bagi inspektur benteng dan prajurit-prajurit Belanda.
 
Tepat di bagian tengah benteng, terdapat meja dan kursi-kursi yang terbuat dari bahan batu yang konon dijadikan sebagai tempat berkumpul prajurit serta bertemu saat menyantap makanan.

dibaca 8.442x
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top