alexa snippet

Siswa SMA Kebon Dalem Semarang Ciptakan Baterai dari Asap

Siswa SMA Kebon Dalem Semarang Ciptakan Baterai dari Asap
Pelajar SMA Kebon Dalem Semarang Oei Mario Wijaya, Ign Aji Bagaskara, dan Jane Erlinda Hadi menunjukkan piala dan BatSap temuan mereka. (Susilo Himawan/KORAN SINDO)
A+ A-
SEMARANG - Tim penelitian siswa dari SMA Kebon Dalem Semarang berhasil menemukan bahan baku baterai yang berasal dari serbuk asap pembakaran.

Berkat temuannya itu pula, tim bernama Kappa Delta yang terdiri dari Ignatius Aji Bagaskara, Oei Mario Wijaya, dan Jane Erlinda Hadi yang masih duduk di kelas X itu, menjadi juara pertama pada Lomba Karya Tulis Ilmiah (LKTI) Nasional dengan tema lingkungan yang digelar di Institut Teknologi Surabaya (ITS) pada Sabtu (27/2/2016).

Melalui karya yang mereka namakan BatSap (Baterai dari Asap), tim berhasil menyisihkan 244 tim lainnya yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia.

"Tahap pertama lomba itu, dari ratusan tim itu diminta mengirimkan abstraknya, kemudian disaring menjadi 50 tim yang masuk. Setelah itu, dari 50 tim itu diminta mengirimkan karya full melalui email. Lalu disaring lagi menjadi 10 tim dan kami di dalamnya. 10 tim itu kemudian diminta ke ITS, di sana diseleksi lagi, dan akhirnya kami yang dinyatakan sebagai juara pertama," ujar Aji saat ditemui di SMA Kebon Dalem, Senin (29/2/2016).

Aji menyebutkan, karya mereka terinspirasi oleh penggunaan serbuk asap di China yang dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan batako. Dari situ, dia bersama timnya mencoba memanfaatkan serbuk asap yang juga disebut dengan polutan padat asap sebagai bahan baku pembuatan baterai.

"Asap yang dikeluarkan itu kan ada dua jenis, satu berbentuk gas dan yang kedua berbentuk padat berupa kerak atau debunya. Nah, yang kita pakai debunya itu. Setelah kita teliti, di serbuk atau debu asap itu mengandung sulfur dioksida yang bisa digunakan sebagai bahan baku baterai jika dicampurkan dengan NH4Cl (Amonium Chlorida)," bebernya.

Untuk memperoleh sampel serbuk asap tersebut, mereka bertiga mengambilnya di sebuah pabrik furniture yang ada di kawasan Mranggen, Kabupaten Demak.

Seusai mengambil sampel dan menelitinya, serbuk-serbuk itu dimasukkan ke selongsong baterai ukuran AA dan ditambahkan NH4Cl ke dalamnya.

"Dari situ, kemudian terjadi reaksi kimia, menghasilkan energi dan gelembung hidrogen yang diikat oleh polutan padat asap. Dari reaksi itu, dengan bahan 25 gram polutan padat asap dan 5 gram NH4Cl bisa menghasilkan tegangan keluar 1 volt dan kuat arus sebesar 12,5 mAh dan bisa tahan menghidupkan lampu LED kecil selama tiga minggu," papar Oei.

Tegangan keluar dari hasil baterai temuannya itu, diakui, memang lebih kecil jika dibandingkan dengan tegangan keluar dari baterai-baterai yang ada di pasaran yang mencapai 1,5 volt. Namun, bukan besaran tegangan keluar yang ingin mereka capai, melainkan pemanfaatan serbuk asap ternyata terbukti bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku baterai.

dibaca 17.003x
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top